Main Medsos Bikin Remaja Insecure, Begini Kiatnya Biar Tetap Pede

06 October 2019 by
Main Medsos Bikin Remaja Insecure, Begini Kiatnya Biar Tetap Pede

Keberadaan media sosial di tengah kehidupan generasi milenial telah memberi banyak manfaat. Mereka bisa menemukan inspirasi dan mengekspresikan diri dengan cara berbagi foto, tulisan, dan juga video.

Namun, terkadang media sosial juga berdampak tidak sehat bagi mental. Seperti ketika melihat kehidupan orang lain yang hidupnya lebih bahagia, populer, cantik, dan tampaknya selalu merasa senang.

"Di kalangan remaja, media sosial bisa menjadi suatu tantangan yang sangat berat. Mereka dihadapkan pada kehidupan teman-teman yang seakan-akan lebih baik dari mereka. Kemudian hal itu mulai membuat mereka merasa tidak aman, tidak percaya, bahkan merasa tidak berguna karena merasa tidak memberi dampak bagi sekitar," papar Psikolog Anak dan Remaja, Saskhya Aulia Prima M.Psi., saat ditemui Suara.com dalam acara Nivea Mix Me, di Bogor, Sabtu (5/10/2019).

Ia memaparkan, remaja memiliki potensi yang cukup tinggi untuk terserang cemas karena mereka sedang dalam masa mencari jati diri. Oleh karena itu, salah satu langkah penting yang perlu dilakukan untuk membangun kepercayaan diri, terutama di era digital dimana standar gaya hidup banyak dipengaruhi oleh tren di media sosial, adalah dengan rutin melakukan self-care.

"Mulailah peduli dengan diri sendiri. Coba setiap hari bikin list tentang hal-hal menyenangkan atau yang kamu syukuri. Misalnya bertemu teman-teman. Kemudian tulis 3 hal baik yang kita lakukan ke orang lain karena menurut penelitian menolong orang membuat diri kita lebih bahagia. Jadi kita merasa berarti. Lalu, fokus memposting tentang hal-hal bermakna untuk diri kita dan orang lain di media sosial. Dengan begitu fokus kita teralihkan, bukan lagi soal banyak-banyakan like tapi lebih ke konten yang bermanfaat," sambungnya.

Dengan begitu, para remaja akan lebih percaya diri terhadap apa yang mereka lakukan. Bukan lagi menanggapi komentar dan respon orang di media sosial terhadap dirinya.

"Para remaja juga perlu mengeksplorasi hal-hal baru untuk mengenal keunikan diri sendiri agar tidak terlalu sibuk membandingkan diri atau menjadi orang lain yang di-follow di medsos. Sebagai tambahan, follow teman-teman yang ada di kehidupan nyata kita untuk menjaga hubungan sosial," tandasnya.

 

Berita Terkait:

Apa Reaksi Anda ?

Love
50%

Suka

Laugh
0%

Lucu

Surprised
0%

Kaget

Sad
50%

Sedih

Angry
0%

Marah

101 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Rudi Ono 14 October 2019 | 19:24:21

jangan dipikir terus ulah para netizen

Rey Chezter 14 October 2019 | 14:22:33

😓😓😓😓😕😕😕😕😒😒😒😒

Code ERROR 404 13 October 2019 | 18:30:46

gali potensi diri sendiri jangan sibuk liat potensi orang lain

Yuliansah Aie 13 October 2019 | 16:32:51

gali potensi diri sendiri jangan sibuk liat potensi orang lain

Hasan Gasper 13 October 2019 | 15:11:44

wah bagi bagi pulsa mbak ku

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id
To Top