home ×
Entertainment

Diet Ala Beyoncé Dikritik Oleh Beberapa Ahli Gizi, Kenapa?

Diet Ala Beyoncé Dikritik Oleh Beberapa Ahli Gizi, Kenapa?
Harpersbazaar

Dalam video YouTube yang dirilis 2 minggu lalu (dan saat ini sudah ditonton hampir 2 juta kali), Beyoncé menjelaskan bagaimana ia menurunkan berat badannya untuk pertunjukan Coachella 2018.

Penyanyi itu mengungkapkan bahwa ia mengikuti program 22 Day Plan oleh Macro Borges selama 44 hari untuk menurunkan berat badan yang ia inginkan untuk pertunjukan itu. Dan sekarang, sang musisi telah bekerja sama dengan penulis untuk mempromosikan pola makan nabati yang ketat. Tetapi, tidak semua ahli gizi setuju dengan ide tersebut.

Dalam video berjudul 22 Days Nutrition, Beyoncé mulai dengan melangkah ke timbangan dan mengatakan bahwa ini adalah "mimpi buruk setiap wanita" dan menjelaskan bahwa ia memiliki "jalan yang harus ditempuh."

"Saya kembali ke panggung setelah melahirkan anak kembar. Saya adalah seorang wanita yang merasa seolah tubuh saya bukan milikku," ujar penyanyi itu, sebelum ia dan Macro menjelaskan program diet yang diikuti.

22 Day Plan pada dasarnya adalah diet nabati total yang memotong beberapa kelompok makanan. Dalam film dokumenter Homecoming-nya, Beyoncé memecahnya menjadi: "Tidak ada roti, tidak ada karbohidrat, tidak ada gula, tidak ada susu, tidak ada daging, tidak ada ikan, tidak ada alkoho ... dan saya pun kelaparan"

Diet super restriktif ini menuai kritik dari sejumlah ahli, termasuk ahli gizi Charlotte Stirling-Reed, yang menjelaskan kami tentang masalah memangkas begitu banyak kelompok makanan dari diet Anda.

"Ini benar-benar mengecewakan," ujar Charlotte. "Pertama, diet ini sangat membatasi; mayoritas kelompok makanan utama yang kami rekomendasikan dihilangkan, dengan tidak ada penjelasan kepada penggemarnya tentang alternatif makanan sebagai gantinya. Sebagai contoh, mereka yang mengurangi produk susu harus mengganti nutrisi yang dapat ditemukan dalam makanan susu seperti kalsium, yodium, vitamin B dengan nutrisi yang sama dari makanan lain, seperti susu tanaman yang diperkaya, kacang-kacangan dan biji-bijian setiap hari. Mereka yang mengikuti program diet ini berisiko kekurangan gizi dan energi."

“Video ini juga menunjukkan bahwa merasa lapar adalah sesuatu yang wajar, dan kelaparan adalah cara tubuh membantu kita untuk bertahan hidup. Lalu, kelaparan juga memastikan kita agar dapat makan yang cukup untuk mempertahankan energi, dan kerjanya fungsi jantung, paru-paru, dan otak sehari-hari. Maka, mendorong orang untuk mengabaikan ini adalah hal yang tidak bertanggung jawab."

 

 

Alasan lain mengapa banyak ahli tidak setuju dengan diet Beyoncé adalah bagaimana itu akan secara realistis diterjemahkan ke kehidupan orang normal.

"Beyoncé menjual mimpi," kata ahli gizi Daniel O'Shaughnessy kepada BBC. "Ini mengkhawatirkan karena ia memiliki sejumlah penggemar remaja yang gampang terpengaruh perkataan orang lain. Beyoncé adalah pintu gerbang ke jutaan orang."

Charlotte menambahkan bahwa banyak penggemar yang tidak memiliki akses seperti Beyoncé agar berhasil mengikuti diet ketat seperti itu, yang dapat dengan mudah mengakibatkan kegagalan.

"Beyoncé pastinya memiliki tim dokter, koki, dan ahli gizi. Hal ini kemungkinan besar tidak dimiliki oleh para penggemar remajanya,” katanya kepada kami. "Itu berarti ia bisa mendapatkan makanan seimbang yang dibuatkan khusus untuknya, dan membuat rencana makanannya tampak mudah diikuti. Tanpa tim tersebut, diet ketat ini kemungkinan besar akan gagal.”

Singkatnya, dukungan Beyoncé terhadap diet ketat semacam itu dapat berdampak negatif terhadap banyak penggemar remajanya. 

”Diet dapat berdampak buruk pada banyak orang, dan bahkan bisa berdampak pada kesehatan mental juga, terutama jika rencana dan target tidak realistis, seperti Beyonce," tambah Charlotte. "Jauh lebih baik untuk mengambil pendekatan individual terhadap kesehatan Anda. Lihatlah beragam aspek yang Anda dapat ubah, serta alasan Anda ingin melakukan perubahan itu. Menetapkan tujuan kecil untuk meningkatkan kesehatan Anda secara keseluruhan jauh lebih mungkin untuk dilakukan, dan akan berdampak baik untuk tubuh dan kesehatan mental Anda juga!” 

(Penulis: -; Artikel ini disadur dari Bazaar UK ; Alih bahasa: Evelyn Sunyoto; Foto: Courtesy of Bazaar UK) 

187 Comments in this article

Tunggu Sebentar Ya...

Submit
Miskin aman 25 October 2019 | 19:19:13

mungkin hanya kurang efisien untuk hal ini

꧁༒Hunter༒꧂, 25 October 2019 | 00:37:23

harus segera diperbaiki kalau mau tambah sehatlagi

Code ERROR 404 12 October 2019 | 08:46:03

memangnya keba apa apakah sangat ekstreem

Nur Hasanah 20 September 2019 | 07:23:54

kalo kaya gitu pantes di kritik sama mereka

Thytha Octa 18 September 2019 | 00:38:15

pastinya karena sangat menyakitkan

Load More Comments
Contact Us:
Redaksi: redaksi@uzone.id
Sales: sales@uzone.id
Marketing: marketing@uzone.id
Partnership: partnership@uzone.id

Related Article